Manuskrip Paling Misterius di Dunia


Bila ada sebuah manuskrip yang paling membuat pusing para ilmuwan, itu adalah manuskrip Voynich.Disebut-sebut sebagai manuskrip paling misterius, manuskrip Voynick ditemukan oleh seorang penjual buku bernama Wilfrid Voynich, pada 1912, di Villa Mondragone, dekat Roma.

Seperti dikutip Discovery News, manuskrip tua ini dipercaya berasal dari abad 15. Greg Hodgins, dari Departemen Fisika University of Arizona bekerja sama dengan School of Anthropology Arizona mengatakan bahwa manuskrip ini dibuat antara tahun 1404-1438.

Voynich mengumumkan temuan mansukrip tersebut dengan harapan agar manuskrip itu bisa diterjemahkan. Ia mengklaim bahwa manuskrip itu sebelumnya dimiliki oleh Rudolf II dari kerajaan Habsburg di abad 16.

Voynich juga percaya bahwa manuskrip itu dibuat oleh Roger Bacon, seorang ilmuwan Inggris dari abad 13. Namun, klaim Voynich ini setelah diuji oleh pengukuran umur karbon, tidak terbukti.

Yang jelas, manuskrip setebal 250 halaman dan terdiri dari 250.000 karakter ini memang sangat sulit dipecahkan. Terbagi dalam beberapa kelompok, seperti tulisan dan kalimat, beberapa di antaranya mirip huruf latin Latin dan angka-angka Romawi, yang lainnya bahkan menggunakan bahasa yang belum diketahui.

Selain itu, mansukrip ini juga memiliki tulisan tangan teka-teki yang dikelilingi dengan ilustrasi gambar yang ruwet: tanaman yang tidak bisa diidentifikasi, simbol-simbol astrologi, jaringan pipa, dan gambar perempuan yang tengah mandi di dalam carian berwarna hijau.

“Siapa yang tahu apa yang ditulis di manuskrip itu. Lihat saja. Apa itu berkaitan dengan botani? Apakah mereka organisme laut? Apakah terkait astrologi? Tidak ada yang tahu,” kata Hodgins.

voynich manuscript

Ada spekulasi yang mengatakan bahwa manuskrip itu merupakan hasil karya milik sekte keagamaan, dokumen satu-satunya yang tersisa dari sebuah bahasa yang sudah terlupakan, kode rahasia yang menunjukkan resep ramuan keabadian. Namun, beberapa pakar juga mengatakan bahwa manuskrip ini hanya sekadar hoax.

Pada 2003 seorang pakar komputer Gordon Rugg sempat mendemonstrasikan bahwa teks-teks di mansukrip itu bisa dipecahkan dengan sebuah perangkat enkripsi yang ditemukan pada 1550, Cardan Grille. “Walaupun saya belum yakin 100 persen dengan keakuratan perkiraan usia manuskrip ini.”

Menurut Nick Pelling, penulis buku “The Curse of the Voynich,” kecil kemungkinan manuskrip itu dibuat setelah tahun 1500.

sumber

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s