Kisah Maria Orsic dan Vril Society yang Misterius


Mungkin nama Maria Orsic terdengar sangat asing ditelinga para pembaca. Tapi di era tatkala Nazi saat itu tengah berada pada masa keemasannya, nama Maria tidak bisa dipisahkan dengan rumor teknologi Nazi yang mampu menciptkan pesawat-pesawat canggih kala itu. Ya, pesawat-pesawat yang sering kita kenal dengan istilah UFO Nazi.


Sosoknya yang cukup kontroversial memang sangat menarik untuk ditulis. Saya pribadi, ketika melihat fotonya pertama kali, seperti membayangkan Irene Adler (walaupun Irene Adler adalah tokoh dalam novel Petualangan Sherlock Holmes). Kesannya begitu misterius, dingin, pintar dan berkharisma.
Dari informasi yang saya dapatkan, wanita ini lahir pada tanggal 31 Oktober 1895 di Zangreb, Kroasia. Walaupun begitu, sebuah sumber lain yang sering dipakai sebagai sumber ulasan mengenai UFO (greyfalcon.us), tidak menuliskan tanggal lahirnya. Hanya saja dikatakan bahwa ia lahir di Vienna (Wina dalam bahasa Indonesia), mempunyai ayah berkebangsaan Kroasia dengan ibunya seorang Jerman dari Vienna.

Maria Orsic berwajah menarik dan berambut panjang. Mungkin rambut panjang adalah trendmark masyarakat Vril pada umumnya. Karena dari foto Sigrun dan Traute (foto mereka akan Anda lihat setelah ini), mereka berdua memiliki kesamaan, yaitu rambut yang panjang. Ini adalah salah satu foto Maria Orsic.

Pada abad ke-20, dia menjadi ketua dari Alldeutsche Gesellschaft für Metaphysik (All German Society of Metaphysics), sebuah perkumpulan para wanita yang mengklaim mampu melakukan telepati dengan makhluk luar angkasa. Perkumpulan inilah yang kemudian dikenal dengan Vril Society. Dalam sumber lainnya, Vril dalam bahasa Sumerian kuno adalah kependekan dari Vri-Il yang artinya “seperti tuhan”. Pada tahun 1917 Maria Orsic mengkalim telah mendapatkan kontak telepati dengan makhluk luar angkasa dari Aldebaran.

Jika pembaca ingin tahu apa itu Aldebaran, Aldebaran adalah bintang yang berukuran 44 kali lebih besar daripada Matahari kita. Karena letaknya yang berada di atas kepala konstelasi Taurus, maka Aldebaran biasa disebut sebagai Bull’s Eye. Bintang Aldebaran bewarna oranye-kemerahan.

Perbandingan besar Matahari kita dengan Aldebaran yang diilustrasikan oleh wikipedia.
Pesawat Jelajah Antar Dimensi 
Maria Orsic kesulitan memahami pesan dari alien Aryan yang tinggal disebuah planet di bintang Aldebaran, sehingga ia dibantu seorang medium yang bernama Sigrun dan Traute. Menurut sumber yang saya dapatkan, Maria tidak bisa memahami bahasa dari alien Aryan yang menggunakan bahasa Sumeria Kuno. Dari bantuan Sigrun lantas mereka mendapati sebuah rancangan pesawat yang memiliki kecanggihan yang melampaui teknologi-teknologi manusia Bumi saat itu. Masyarakat Vril lantas bergabung dengan perkumpulan Thule dan “Die Herren Von Schwarzen Stein” untuk membuat pesawat jelajah antar dimensi.

 Sigrun dan Traute

Saya tahu pembaca pasti kesulitan membaca nama kelompok yang terakhir, tapi jangan kuatir, Die Herren Von Schwarzen Stein punya singkatan yaitu DHvSS.

Simbol DHvSS

Masih merasa kesulitan juga? Baiklah, dalam bahasa Indonesia, DHvSS berarti  Penguasa Batu Hitam. Nah kali ini terdengar lebih keren namanya!

Tapi berhubung nama Penguasa Batu Hitam buat saya terdengar seperti judul film laga, saya akan tetap menamainya DHvSS.

Vril yang bekerjasama dengan Thule dan DHvSS lantas membuat mesin jelajah antar dimensi yang disebut JetseitsFlugMachine (JFM), yang berarti “pesawat terbang dari dimensi lain.”

Dua tahun setelahnya, yaitu pada tahun 1919, Maria dan anggota Vril Society mengadakan perkumpulan di sebuah pondok kecil didaerah Berchtesgaden untuk membicarakan sebuah rencana yang entah bisa dibilang gila atau fantastis, yaitu mencari tahu apakah mereka bisa mengadakan perjalanan ke Aldebaran untuk bertemu alien-alien disana. Dari diskusi itulah munculah ide untuk membuat pesawat UFO. Nah, sekarang kita tahu bagaimana latar belakang UFO di Jerman yang kemudian dikembangkan oleh Nazi

Pesawat tersebut sukses dibuat pada tahun 1922. Seperti apa kemampuannya masih tidak ada yang mengetahuinya secara pasti. Mesin itu berbentuk seperti cakram (disk) dengan tiga lempeng didalam plat yang berbentuk seperti lambung. Sebuah unit tenaga berbentuk silinder mengalirkan tenaga kepusat tiga lempeng pesawat tadi. Pusat cakram berdiameter 8 meter, diatas cakram itu terpasang cakram lain berdiamet 6.5 meter yang terpasang secara paralel, dan cakram terakhir berdiameter 7 meter terpasang dibagian bawah. Melalui pusat dari lempeng-lempeng tadi, sebuah tabung silinder berukuran 2.4 meter mengalirkan tenaga kedalam sebuah lubang yang berdiameter 1.8 meter. Tenaga tersebut akan berpusat pada bagian bawah mesin ke sebuah pendulum besar, dimana nantinya mesin akan stabil ketika dioperasikan.

Pembangkit daya JFM
Inilah JFM atau bisa dikatakan sebagai piring terbang pertama.
 Gambar ilustrasi JFM

Konon JFM  membuat medan tenaga yang besar sehingga mampu membuat whitehole yang nantinya bisa mengantarkan penumpangnya menuju Aldebaran, dan memang dari awal tujuan dibentuknya JFM adalah menemui alien-alien yang telah memberikan Maria dan kaum Vril pengetahuan untuk membuat mesin itu. Ketertarikan Nazi akan pengetahuan yang dimiliki Vril Society dan Thule Society telah membuat Nazi berencana membuat pesawat tempur dengan teknologi yang sejenis. Nazi lantas merekrut dua perkumpulan tersebut untuk menciptakan pesawat tempur. Dari situlah muncul proyek-proyek Haunebu, Andromeda Gerat RFZ dan lain sebagianya (untuk ulasan mengenai Haunebu dan Andromeda bisa Anda lihat disni dan disini). Tapi konon konsep mesin itu juga dikembangkan oleh beberapa orang diluar lingkungan Nazi. Berikut adalah salah satu kutipan dari greyfalcon.us berdasarkan berita koran Aftonbladet:

Koran “Aftonbladet” Swedia, tanggal 10 Oktober tahun 1952 dibawah ini menggambarkan sebuah piring Jerman dibangun oleh Wernher von Braun di Peenemünde, dengan diameter enam meter, yang diangkat pada bulan April, 1944.
Artikel itu menyatakan bahwa konsumsi bahan bakar yang tinggi adalah masalah besar, masalah yang akan  memanfaatkan tenaga atom
Nah, ini bagian yang paling saya suka. Semakin pembaca membaca terus kebawah, Anda akan dibuat pusing dan mungkin sedikit ngeri. Ada dua hal penting yang bisa kita temukan dalam pembahasan Maria Orsic. Pertama, cerita tentang Vril berdasarkan atas sebuah novel sains-fiksi belaka. Hal itu didasari atas buku karangan Sir Edward Bullwer-Lytton yang menceritakan tentang  seorang traveler yang menemukan jalan  kesebuah kehidupan yang ada di dalam Bumi (Hollow Earth). Disana si traveler tersebut berjumpa dengan makhluk yang menyerupai bidadari dan menyebut diri mereka sebagai Vril. Dalam buku tersebut dikatakan bahwa Vril mempunyai kekuatan yang besar, sehingga mereka mampu menyembuhkan, bertelepati, hingga mampu menghancurkan. Hingga suatu ketika, tempat dimana bangsa Vril hidup mengalami kehancuran. Mereka pun mulai memijakkan kakinya di permukaan Bumi, lalu mereka dengan mudahnya melenyapkan peradaban manusia dengan kekuatan yang mampu melakukan segalanya.

Buku tersebut diterbitkan pada tahun 1870 (cover diatas pastilah cetakkan baru). Sepintas memang tidak ada salahnya jika Vril memang berdasarkan karya sains-fiksi, maka keberadaan Vril Society dan mesin yang telah mereka ciptakan hanya akan dianggap sebagai hoax yang hebat karena sampai menampilkan dokumentasi-dokumentasi yang sangat brilian untuk dikatakan sebagai hoax. Nah, yang menjadi masalah adalah di tahun-tahun setelah buku itu diterbitkan.

  • Louis Jacolliot (1837-1890) adalah penulis Prancis yang pernah menjadi konsul Perancis di Kalkuta, mengatakan bahwa ia pernah bertemu dengan anggota Vril di perkumpulan Jainism di daerah Mysore dan Gujarat. Untuk mempersingkat penjelasan, pembaca bisa menyimak soal Jainism disini.
 Gambar diatas adalah lambang aliran Jainism.
  • Helena Blavatsky, pendiri Teosofi yang juga seorang yang telah mengelilingi dunia sebanyak tiga kali, mendukung adanya keberadan Vril dalam bukunya Isis Unveiled (1877) dan  The Secret Doctrine (1888). Jacolliot dan Blavatsky, sama-sama menyakini bahwa Vril memang kaum yang sarat akan mistis dengan kekuatan yang hebat. Vril juga dipandang sebagai kaum yang murah hati dan pembimbing spirtual yang baik.
  • Keberadaan Vril diangkat dalam sebuah tulisan oleh Jacques dan Louis Pauwels Bergier pada tahun 1960. Dalam buku mereka The Morning of The Magicians, mereka mengklaim bahwa Vril sebuah komunitas rahasia okultis dalam pra-Nazi di Berlin berada dalam lingkaran  Thule Society. Mereka berasumsi bahwa Vril Society berkerabat erat dengan perkumpulan bahasa Inggris Hermetic Order of The Golden Dawn. Informasi Vril memakan sekitar sepersepuluh dari volume, tetapi penulis gagal untuk menerangkan secara jelas apakah Vril Society ini adalah fakta atau fiksi.

Sebuah pernyataan lain dari  pemilik web greyfalcon.us, dia menyatakan dalam webnya sebagai berikut (pernyataanya dia sangat panjang, tapi akan saya rangkum dengan menekankan pada inti-intinya):

“Sejarah memberitahu kita bahwa Vril Society hampir seluruhnya didasarkan pada novel fiksi Edward Bulwer-Lytton, The Power of the Coming Race. Buku ini menggambarkan ras manusia secara psikis jauh sebelum kita. Mereka telah memperoleh kekuasaan atas diri mereka sendiri selayaknya para Dewa. Untuk saat ini mereka bersembunyi. Mereka hidup di gua-gua di pusat bumi.”

“Jadi bagaimana bisa sekelompok orang esoteris (orang menganut aliran rahasia dimana aliran tersebut mengandung kegaiban) membentuk masyarakat rahasia yang serius dari buku fiksi?”

Begitulah menurut sang penulis web greyfalcon.us. Jika pembaca masih bingung, kira-kira pernyataan penulis greyfalcon seperti ini:

Terlalu aneh jika ada kelompok yang sangat serius, bahkan namanya ada didalam sejarah militer, dibentuk berdasarkan novel fiksi.

Dari sini kita akan mendapati dua kemungkinan:

  1. Nama Vril diadaptasi dari sebuah buku oleh kaum spirtual dimana Maria menjadi pemimpin
  2. Vril Society sudah ada sebelum abad 20 (sebelum Maria diangkat menjadi pemimpin) seperti yang telah dikatakan oleh Louis Jacolliot dan Helena Blavatsky, dengan tambahan kemungkinan lainnya adalah Sir Edward Bullwer-Lytton sebenarnya terinspirasi oleh kaum Vril Society dan menulis buku fiksi tentang kaum tersebut.

Untuk saya pribadi, saya sependapat dengan Robert Arndt (penulis web Greyfalcon).

Hilangnya Maria Orsic dan Isu Tentang Pelariannya ke Aldebaran
Seperti yang kita tahu, pada tahun 1945, Jerman kalah perang. Hitler pun dikabarkan tewas bunuh diri, sementara aset-aset Nazi dihancurkan. Beberapa ilmuwan Nazi pun ada yang lari ke negera lain bahkan ada yang malah memihak sekutu. Ditengah kecamuk yang seperti itu, ada sebuah pertanyaan penting yang jelas tidak akan dilewatkan:

 Kemanakah Maria Orsic dan para kaum Vril Society lainnya?
Maria Orsic 1944
Tanggal tepatnya tidak banyak ditulis secara pasti, tapi segelintir sumber menyatakan bahwa Maria Orsic menghilang pada tanggal 11 maret 1945. Dalam sebuah surat yang diyakini milik Maria Orsic untuk para Vril Society, ia mengatakan bahwa “tidak akan ada yang tinggal disini”.

Banyak yang menyakini ia pergi menemui ras Arya di Aldebaran yang berjarak 64 tahun cahaya dari planet kita. Tapi, seperti yang telah saya sebutkan diawal-awal, sosok Maria Orsic memang dikenal misterius. Ada sebuah rumor yang mengatakan bahwa ia sudah kembali ke Bumi, atau mungkin dia sudah keluar dari persembunyianya setelah menghilang sejak tahun 1945. Coba lihat foto dibawah ini:

Foto diatas adalah foto seorang wanita bernama Sully dengan seorang yang kontroversial di dunia konspirasi, Suprieme David Rockefeller.

Mari kita abaikan dulu seorang Supreme David Rockefeller. Fokus dulu pada foto Sully.

Sepintas memang mirip ya dengan foto Maria Orsic. Ada sebuah video di youtube yang menampilkan lebih detail kemiripan foto Sully dengan Maria Orsic. Ada bisa melihatnyadisini. Bagi Anda yang tidak ingin berlama-lama melihat videonya, saya sudah siapkan foto kemiripan Sully dengan Maria Orsic. Saya menggunakan metode yang sama seperti yang ada di video:

Apakah semuanya kebetulan belaka?

Mari kita adakan analisa sederhana!
Jika yang dikatan sumber yang saya dapatkan bahwa Maria Orsic lahir pada tahun 1895, maka sampai saat ini dia pastilah berumur 117 tahun. Foto Suprieme David Rockefeller bersama Sully diambil pada tahun 2009. Sedangkan foto pembanding wajah Sully dengan Maria diambil pada tahun 1944 saat Maria berusia 49 tahun. Foto dibawah ini terpaut sekitaran 65 tahun:

Benar-benar terpaut jauh!

JIKA memang Sully adalah Maria Orsic, maka ini adalah misteri yang paling rumit dan cukup mengerikan. Bagaimana bisa jika seorang tetap terlihat muda setelah 65 tahun lamanya. Apakah dia memang melintasi ruang dan waktu menuju Aldebaran dengan kendaraan yang mampu mempersingkat jarak, sehingga dia TIDAK terpengaruh waktu yang berlaku di Bumi? Atau memang dua wanita itu memang berwajah mirip?

Well, siapa yang tahu?

Sebelum saya tutup postingan ini, saya akan menyuguhkan beberapa foto Vril Society yang lainnya.

4 thoughts on “Kisah Maria Orsic dan Vril Society yang Misterius

  1. Ping-balik: Petunjuk Al-Qur’an Tentang Makhluk Berakal di Luar Planet Bumi « di sekitar kita

  2. Ping-balik: Teori Hollow Earth, Ada Bumi dalam Bumi « di sekitar kita

  3. Ping-balik: Kisah Orang Batak Yang Lolos Dari Kekejaman Hitler | Iwan blog world

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s