Sejarah Operasi Awal CIA Dalam Intelejen Dunia


Usai Perang Dunia II, terjadi pembongkaran besar-besaran aparat propaganda Amerika. Office for War Information (OWI) dan Office of the Coordinator of Inter-American Affairs (CIAA) ditempatkan di Kementerian Luar Negeri. Presiden Harry Truman masih ingin memastikan bahwa “orang lain menerima gambaran sempurna mengenai kehidupan bangsa Amerika berikut tujuan dan kebijakan dari pemerintah AS.”

Quote:

Posisi Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Publik semakin dikurangi perannya dalam operasi. Banyak anggota Kongres, terutama Partai Republik, telah mengkritik struktur propaganda selama perang, dan pandangan mereka hanya mengeras dalam iklim pasca-perang.

Voice of America dituduh terlalu condong ke kebijakan Demokrat, isinya mengecam, dan adanya skandal mata-mata telah menyusupi para stafnya. Anggaran untuk urusan informasi dan budaya dipangkas hampir setengahnya dari $ 45 juta 1946 menjadi $ 25,4 juta pada tahun 1947. Kepala informasi, William B. Benton, mengeluh bahwa, “Biaya ini tidak hanya jauh di bawah tingkat aktivitas Inggris dan Rusia, tetapi jauh di bawah apa yang tampak bagi saya untuk menjadi kebutuhan nasional” (Cull, The Cold War and the United States Information Agency, 28).

Bagi unit intelijen, akhir perang berarti mengakhiri operasi berani dan rahasia mereka. Tampaknya ada lebih sedikit kebutuhan operasi rahasia di masa damai. Lembaga seperti OSS dilikuidasi. Dengan demikian, setelah Jepang menyerah, diikuti mengakhiri kegiatan klandestin.

Tuntutan untuk intelijen yang akurat dan berguna pada kebijakan dari pemerintah asing menjadi semakin penting dengan munculnya Perang Dingin. Pada bulan Januari tahun 1946, Presiden Truman menciptakan Central Intelligence Group. Lalu, setahun kemudian, Undang-Undang Keamanan Nasional (1947) telah merestrukturisasi aparat intelijen sekali lagi. Bagian dari Undang-Undang itu memerintahkan pembentukan Dewan Keamanan Nasional (National Security Council, NSC) untuk mengkoordinasikan perumusan kebijakan pertahanan dan luar negeri, dan mengubah Central Intelligence Group menjadi Central Intelligence Agency (CIA) (Miscamble, George F. Kennan and the Making of American Foreign Policy, 1947-1950, halaman 76).

CIA dibentuk untuk mengkoordinasikan dan mengevaluasi informasi intelijen. CIA belum memiliki aturan yang jelas untuk perang psikologis.

Kondisi di Eropa mengharuskan kejelasan tentang masalah tersebut . Karena negara di Eropa Timur secara bertahap jatuh di bawah kendali komunis , ada tanda-tanda bahwa perluasan komunisme di Eropa tidak akan berakhir di garis imajiner yang membentang seperti yang digambarkan Churchill: dari Stettin ke Trieste.

Situasi di Italia pada akhir 1947 sangat mencekam. Sebagai negara yang tampaknya dekat dengan keruntuhan politik dan ekonomi, pemerintah Italia dikuasai oleh Partai Demokrat Kristen dan pemimpinnya, Perdana Menteri Alcide de Gasperi. Sejak akhir perang, Partai Komunis Italia telah mengeksploitasi kelemahan kepemimpinan Gasperi, dan ketika bergabung dengan Partai Sosialis Italia membentuk “Blok Rakyat” yang tampaknya berada dalam posisi di mana ia bisa memenangkan umum pemilu.

Selama pertemuan pertama NSC, krisis di Italia menjadi pembahasan sangat penting. NSC merekomendasikan bahwa AS harus “aktif memerangi propaganda komunis di Italia lewat program informasi yang efektif dan dengan segala cara praktis lainnya.”

Bantuan psikologis, militer, dan ekonomi akan disediakan. Atas rencana itu, siapa yang akan melaksanakannya? Sama seperti pengaturan dalam Perang Dunia II, tanggung jawab kemudian dibagi. NSC menyatakan bahwa semua “operasi informasi” adalah tanggung jawab Kementerian Luar Negeri.

Sementara itu “operasi psikologis rahasia” dilaksanakan oleh CIA di bawah Grup Prosedur Khusus. Pada saat operasi telah disetujui (22 Desember 1947), tim CIA berangkat ke Italia di bawah komando James Jesus Angleton, seorang veteran OSS. Operasi itu menyedot anggaran kira-kira 10 juta dan 20 juta dolar untuk menyabotase momentum komunis di Italia.

Voice of America menyajikan tampilan selebritas seperti Rocky Graziano, Bing Crosby, dan Frank Sinatra, yang meminta orang-orang Italia untuk tidak memilih komunis. Gereja Katolik meyakinkan umat mereka untuk menyampaikan pesan kepada kerabat di Italia untuk mempengaruhinya.

Pejabat publik Italia disuap dan dana diam-diam disalurkan ke partai politik. Ketika Partai Demokrat Kristen memenangi pemilu pada bulan April 1948, AS menikmati kemampuannya untuk menggunakan perang psikologis untuk membendung kemajuan komunisme.

Situasi Perancis juga rentan. Infiltrasi Komunis melalui serikat buruh telah menyokong Partai Komunis Perancis. Sebagai tanggapan, CIA menyalurkan dana untuk mendukung serikat buruh anti-komunis dan Menteri Pertahanan, James Forrestal, memerintahkan para banker di New York untuk menyuap pemimpin buruh Perancis.

Namun ini hanya sebuah awal. Di sebelah timur, Tiongkok semakin matang untuk sebuah revolusi komunis. Eropa masih rapuh. Kudeta komunis di Cekoslovakia pada Februari 1948 merupakan pukulan bagi harapan Amerika. Segera setelah itu, Uni Soviet mengadakan blokade pasokan barat ke Berlin Barat, taktik yang digunakan untuk menghentikan pembentukan negara Jerman Barat yang terpisah. Atas hal itu AS mempercepat persiapan untuk pembentukan negara Jerman Barat, dan mengorganisir kekuatan udara secara luar biasa untuk menjamin pasokan ke Berlin Barat. Blokade berlanjut dengan pembagian lebih lanjut antara Jerman bagian timur dan barat. AS dan sekutunya di Eropa kemudian membentuk NATO.

Dengan penuh keyakinan dalam masa-masa selanjutnya CIA berusaha mengembangkan perang psikologis untuk melawan Uni Soviet. Apa yang kurang adalah panduan untuk strategi perencanaan. Selain itu, banyak pejabat di pemerintahan yang berpendapat bahwa fungsi rahasia yang lebih terpadu dan terkoordinasi diperlukan untuk melawan Soviet dalam propaganda dan perang psikologis di seluruh dunia. Pada bulan Mei 1948, Staf Perencanaan Kebijakan (PPS) dari Kementerian Luar Negeri, di bawah direktur George Kennan, menghasilkan makalah berjudul “Peresmian peperangan politik yang terorganisir.”

Didirikan tanggal 1 September 1948, Goerge Kennan memperkenalkan Office Special Project, tapi segera berganti nama menjadi Kantor Koordinasi Kebijakan (OPC). Kennan memastikan bahwa kontrol atas lembaga ini akan jatuh ke Kementerian Luar Negeri dan bukan CIA, terutama karena ia tidak suka terhadap Direktur CIA saat itu. Namun, OPC menjadi bagian dari CIA dan, pada tahun 1952, sepenuhnya diintegrasikan di dalamnya.

Operasi OPC berkembang cepat. Pada tahun 1952, ada 2.812 agen dan selanjutnya mencapai jumlah 3.142 personel; anggaran naik dari $ 4.7 juta pada awalnya menjadi 82 juta dolar dalam 3 tahun kemudian. Pada akhir 1952, uang yang tersedia naik menjadi sekitar $ 200 juta melalui dana pendamping.

Rencana ambisius untuk menghadang komunisme termasuk penggunaan sering sembrono pengungsi Eropa Timur. Operator rahasia Inggris dan Amerika, yang didanai sebagian besar oleh OPC, berkolaborasi dalam beberapa upaya untuk memulai perang sipil di Albania dan negara-negara lainnya. Unit gerilya yang diam-diam dilatih dan sering berada di belakang garis musuh dimana mereka diharapkan menghasut kerusuhan dan revolusi. Beberapa operasi yang dirancang tanpa adanya sanggahan, bahkan menggunakan tentara Rumania yang telah melakukan kekejaman selama perang. Sebagian besar misi ini berakhir dengan kegagalan total. Agen Soviet berhasil membaca rencana rahasia Inggris dan Amerika, sehingga ketika para pengungsi malang itu sampai di wilayah musuh kemudian ditangkap dan dihukum penjara atau eksekusi.

Pada bulan Juni tahun 1948, Amerika menyokong Yugoslavia, di bawah kepemimpinan Josip Broz Tito, memisahkan diri dari Uni Soviet. CIA terus merekomendasikan kebijakan agresif yang “mungkin menimbulkan ketegangan terbesar pada struktur hubungan dimana dominasi Soviet [Eropa Timur] dipertahankan.” Usaha ini disetujui oleh NSC.

Operasi informasi mulai menggeliat. Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Publik, William Benton, menuntut peran lebih kuat VOA dan program informasi. Dia berargumen bahwa tugas memberitahu dunia tentang kebijakan AS tidak harus diserahkan kepada perusahaan swasta. Propaganda Soviet harus dilawan. Benton mengatur perjalanan ke Eropa bagi anggota DPR dan Senator untuk menyelidiki efektivitas program informasi itu.

Dipimpin oleh Senator Alexander Smith dan anggota DPR Karl Mundt, mereka kembali dengan berbagai kekhawatiran tentang citra negatif Amerika di Eropa.
Lewat Undang-Undang yang diusulkan Smith-Mundt pada tahun 1948 akhirnya program informasi luar negeri mendapatkan pengesahan permanen. Undang-Undang ini bertujuan untuk “mempromosikan pemahaman yang lebih baik dari Amerika Serikat di antara bangsa-bangsa di dunia dan untuk memperkuat hubungan internasional.” Undang-Undang menganjurkan penggunaan media cetak, film, radio, program pertukaran, dan pameran untuk menyajikan informasi tentang Amerika.

Salah satu sosok penting yang mengkoordinasikan informasi luar negeri ini adalah Edward Barrett, yang menjadi Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Umum pada tahun 1950. Barrett adalah editor Newsweek dan memiliki pengalaman perang psikologis bekerja sama dengan “Wild Bill” Donovan dalam Perang Dunia II.

 

Artikel terkait :

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s