Minyak Indonesia Paling Ditakuti Dunia.


Salah satunya yang paling berpotensi adalah minyak nabati Indonesia bersama Malaysia menjadi dua negara yang beruntung dikaruniakan lahan-lahan subur yang sangat mendukung tumbuh kembangnya produk-produk minyak nabati seperti kelapa sawit dan kelapa. Utamanya kelapa sawit, kedua negara ini telah menjelma menjadi dua raksasa pengekspor minyak sawit terbesar di dunia. Posisi bergengsi ini mengancam Amerika Serikat dan Eropa yang selama ini menjadi penguasa minyak nabati berbahan kedelai, kanola, dan bunga matahari. Mereka begitu takut minyak sawit akan mengandaskan lahan-lahan maha luas milik mereka yang selama ini memasok kebutuhan bio-diesel dunia. Solusi jangka pendeknya adalah,

“Hancurkan sawit Indonesia dengan berbagai cara.”

Strategi licik teranyar yang dilakukan AS adalah mengeluarkan surat peringatan dari Enviromental Protection Agency (EPA) yang menyatakan bahwa emisi minyak sawit (CPO) Indonesia kurang dari 20% emisi minyak fosil. Pemilik lahan dan eksportir CPO di Indonesia dan Malaysia pun kelabakan dengan surat itu, ekspor CPO akan terancam di seluruh dunia karena EPA juga banyak dijadikan acuan di negara-negara lain. Bahkan di Eropa, mereka menetapkan minimum emisi adalah 35%. Tak heran Indonesia dan Malaysia pun menuduh AS dan Eropa sudah menetapkan kebijakan proteksi membabi buta dan sudah melanggar ketentuan WTO yang mengharamkan negara-negara anggotanya mempersulit masuknya produk dari negara anggota lainnya.

Ketakutan : Terancam!

Quote:
Tak heran jika melihat tingkah laku AS dan Eropa yang begitu ketakutan dengan minyak nabati Indonesia dan Malaysia. Satu-satunya alasan kuat mengapa mereka melakukan proteksi itu adalah karena selama ini produk minyak nabati mereka berasal dari kedelai, kanola, dan bunga matahari. Bayangkan, sawit hanya membutuhkan lahan seluas 5% namun memberika kontribusi produksi dunia sebesar 32%. Sementara, kedelai menggunakan lahan seluas 42% namun hanya memberikan kontribusi produksi dunia hanya 25%. Produksi sawit 10 kali lebih besar dari pada kedelai, 6 kali lebih besar dari pada kanola, dan 8 kali lebih besar dari pada bunga matahari. Singkat kata, sawit bisa menjadi pembunuh minyak nabati AS dan Eropa.

Siasat pun dilakukan oleh otoritas AS dan Eropa dengan menggandeng LSM Internasional, termsuk Green Peace, untuk mengkampanyekan kerusakan lingkungan akibat tanaman sawit. Meskipun pejabat Green Peace di Indonesia membantah bahwa mereka menjadi kaki tangan untuk menghancurkan sawit Indonesia. Namun, setidaknya laporan dari The Taxpayers Alliance (sebuah lembaga pengawasan penggunaan dana pajak di Inggris) mengungkapkan sebuah fakta mengejutkan. Di laporan itu terungkap bahwa uang pajak rakyat Inggris dan negara-negara Eropa mengalir ke 10 LSM Internasional, termasuk Green Peace. Uang pajak itu digunakan untuk mengkampanyekan isu deforestasi di kawasan Asia dengan tujuan untuk melemahkan daya saing industri sawit Asia terhadap minyak nabati Eropa.

Di Indonesia sendiri, gerakan Green Peace dikecam oleh banyak pihak termasuk Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Majelis Ulama Indonesia, DPR dan banyak pihak yang peduli dan muak terhadap kongkalikong LSM Internasional dengan pemilik-pemilik kepentingan kapitalis barat.

Sebenarnya, sebelum serangan terhadap minyak sawit Indonesia, produk minyak kelapa (kopra) sudah lebih dulu babak belur dihajar konspirasi dagang AS dan Eropa. Jika pada sawit isu yang dihembuskan adalah masalah lingkungan hidup, untuk minyak kelapa adalah pada bahaya kolestrol. Motifnya tetap sama, yaitu melindungi minyak kedelai, bunga matahari dan minyak jagung mereka yang merajai pasar minyak goreng. Padahal, minyak kelapa Indonesia sudah dipakai ratusan tahun, dan secara ilmiah sudah terbukti bahwa orang-orang Indonesia zaman dahulu yang mengkonsumsi minyak kelapa justru jauh dari kolestrol, obesitas (kegemukan) dan penyakit kardiovaskular. Bandingkan dengan warga AS yang menempati urutan pertama di dunia yang memiliki warga obesitas! Orang-orang Indonesia dan Asia justru baru belakangan terserang wabah kolestrol dan obesitas setelah banyak produk-produk pangan AS dan Eropa yang kaya kandungan kolestrol menyerbu masuk ke pasar Asia.

Terus Membabi Buta

Citra buruk kelapa dibangun secara berkelanjutan, bertahap, meluas, menakut-nakuti masyarakat dengan hasil-hasil penelitian sepihak oleh lembaga-lembaga yang diduga kuat telah dibiayai oleh industrialis minyak goreng AS dan Eropa. Pangkalnya, sejak perang dunia kedua selesai, penjualan minyak kelapa sudah jauh melampaui minyak kedelai produksi AS sendiri.

Era 1960-an pun diramaikan dengan hasil riset yang menyatakan bahwa di dalam minyak kelapa terkandung kolestrol jahat dan memicu penyakit kardiovaskuler. Saat yang sama, asosiasi produsen minyak kedelai AS berkampanye besar-besaran dengan mendompleng pada hasil-hasil riset tersebut. Semua industri di AS kompak menyerang minyak kelapa. Industri farmasi dan pelangsing tubuh sepakat memberika label “bebas minyak tropis (kelapa)” untuk menunjukkan citra bahwa minyak kelapa sangat berbahaya. Ironisnya, saat yang sama AS justru mengekspor merek-merek junk foot (cepat saji) ke seluruh dunia, yang jelas-jelas mengandung kolestrol tinggi. Ini politik dua muka AS yang sangat menjijikan.

One thought on “Minyak Indonesia Paling Ditakuti Dunia.

  1. Begitulah konspirasi yang dilakukan oleh Negara2 yang selalu ingin melihat bangsa kita HANCUR… !
    Tapi KEBENARAN akhirnya akan terkuak jua.. Indonesia dan negara2 Asia akan kembali bangkit.. tak lama lagi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s