Teknologi Lorong Waktu Ungkap Masa Depan Lebih Sulit Dari Masa Lalu


Dalam Film Back To The Future Bagian II, tanggal 21 Oktober, 2015, adalah hari dimana Doc dan Marty tiba dari masa indah tahun 1985. Mereka disambut oleh masa yang penuh dengan mobil terbang, hoverboards dan sepatu yang bisa mengikat sendiri.

[​IMG]

Dalam film tersebut, membuat perjalanan dari tahun 1985 ke 2015 adalah mudah. Banyak dari kita mengambil jalan panjang, bepergian secara normal 1 detik per detik melalui waktu. Tapi kita tahu bahwa dimungkinkan untuk melakukan perjalanan dalam waktu yang lebih singkat. Sifat penting dari relativitas khusus adalah dilatasi waktu, di mana sebuah benda bergerak dengan kecepatan relatif terhadap Anda akan mengalami waktu lebih lambat. Kita melihat efek ini di akselerator partikel, di mana partikel-partikel yang tidak stabil yang bergerak dengan kecepatan sangat tinggi akan meluruh lebih lambat daripada peluruhan partikel-partikel yang diam relatif terhadap kita.

Menggunakan dilatasi waktu, jika kita bisa pergi dari Bumi pada kecepatan yang sangat tinggi (mendekati kecepatan cahaya) dan kembali 30 tahun kemudian, maka perjalanan kita mungkin hanya menghabiskan waktu beberapa bulan, sementara puluhan tahun telah berlalu di Bumi. Meskipun daya yang diperlukan untuk perjalanan tersebut adalah jauh melampaui total produksi energi di Bumi, tapi itu dimungkinkan dalam hukum fisika yang kita kenal. Singkatnya bepergian ke masa depan dapat dilakukan dengan relatif mudah. (Ingat kisah Ashabul Kahfi yang maju dalam waktu dengan cepat)

[​IMG]

Ketika kita berbicara tentang mesin waktu, bagaimanapun, berarti juga bahwa kita dapat melakukan perjalanan mundur dalam waktu. Kita ingin dapat mengunjungi saat-saat penting dalam sejarah, menonton dinosaurus berjalan bumi, atau sengaja mencegah ibu kita berpacaran dengan ayah kita. Meskipun itu sebagian besar hanyalah seperangkat plot yang menyenangkan untuk dibuat film, perjalanan waktu telah dipelajari oleh fisikawan dengan rinci. Belum tentu dengan tujuan membangun mesin seperti itu, melainkan untuk mengeksplorasi kemungkinan-kemungkinan teoritis dari relativitas umum. Apa yang fisikawan temukan adalah bahwa perjalanan mundur dalam waktu sangatlah sulit, tapi setidaknya, belum tentu mustahil.

Dalam fisika, mesin waktu dikenal sebagai Closed Timelike Curve (CTC) atau kurva seperti-waktu tertutup. Benda bergerak melalui ruang dan waktu, tetapi tidak pernah dapat melakukan perjalanan melalui ruang lebih cepat dari cahaya. Setiap path (jalan) melalui ruang-waktu yang mematuhi aturan ini dikenal sebagai kurva timelike. Jika kurva timelike bisa entah bagaimana loop kembali pada dirinya sendiri (misalnya saat kita menemui masa muda diri kita sendiri) itu akan menjadi kurva timelike tertutup (CTC), karenanya menjadi mesin waktu.

Ternyata CTC-CTC dimungkinkan dalam relativitas umum. Pada tahun 1949 Kurt Gödel menemukan solusi untuk persamaan Einstein dengan CTCs. Ini menggambarkan alam semesta yang diputar, dan putaran itu menyebabkan beberapa garis waktu atau timeline membuat loop kembali pada diri mereka sendiri. Sementara semesta Gödel adalah solusi matematika untuk relativitas umum, itu bukan fisis. Alam semesta yang sebenarnya tidak berputar dengan cara Model Gödel berputar. Tapi Gödel menunjukkan bahwa CTCs setidaknya secara teoritis mungkin dalam relativitas, dan sehingga solusi-solusi lainnya kemudian dieksplorasi.

[​IMG]
Sebuah CTC dalam semesta Gödel

Kita sekarang tahu bahwa apa pun yang memungkinkan perjalanan lebih cepat dari cahaya dapat digunakan untuk menciptakan mesin waktu. Jika kita memiliki warp drive, maka kita bisa menggunakan dilatasi waktu dan warp untuk membuat CTC. Hal yang sama berlaku untuk lubang cacing yang memungkinkan kita untuk membuat cara pintas melintasi jarak kosmik. Sejauh yang kita tahu saat ini, tak satu pun dari keduanya eksis, dan tampaknya batas kecepatan cahaya juga adalah aturan melawan perjalanan waktu.

[​IMG]

Lubang cacing dan warp drive yang dapat digunakan untuk membuat mesin waktu.

Tetapi bahkan jika kita asumsikan bahwa perjalanan waktu entah bagaimana dimungkinkan secara fisik, ada juga masalah metafisik dengan perjalanan waktu. Yang paling terkenal adalah apa yang disebut sebagai paradoks kakek. Ini pertama kali diusulkan oleh penulis fiksi ilmiah Nathaniel Schachner pada tahun 1933, dan disinggung dalam seri film Back To The Future. Paradoks Shachner ini menceritakan pelancong waktu yang kembali ke masa lalu dengan niat membunuh kakeknya sebelum kakeknya menikah dan memiliki anak. Karena perbuatan ini akan mencegah lahirnya sang pelancong waktu itu sendiri, maka ia harus tidak bisa membunuh kakeknya, disitulah paradoksnya. Di Back To The Future, Marty sengaja mencegah orang tuanya untuk pergi ke pesta dansa sekolah, sehingga menempatkan eksistensinya nya dalam bahaya.

Dalam pesta dansa orang tuanya, Marty menyanyikan sebuah lagu yang pada masa itu belum tercipta

Menariknya, paradoks kakek mudah diselesaikan dalam relativitas umum melalui apa yang dikenal sebagai Prinsip Konsistensi Diri Novikov. Jika kita berasumsi bahwa (entah bagaimana) CTCs adalah mungkin, maka prinsip Novikov mengharuskan loop waktu tersebut memiliki konsistensi diri. Jadi jika kita bisa melakukan perjalanan kembali ke masalalu dalam upaya untuk membunuh kakek, maka hanya akan berakhir dengan melukai dirinya. Dia dilarikan ke rumah sakit, di mana dokter yang merawatnya ternyata adalah calon nenek kita. Perjalanan waktu yang kita lakukan menyebabkan mereka untuk bertemu, dan karenanya kita lahir, jadi akan tetap konsisten. Menurut prinsip Novikov, secara fisis tidaklah mungkin untuk membuat sebuah paradoks. Pendekatan konsistensi diri ini digambarkan dalam film perjalanan waktu tahun 80an lainnya yang berjudul Bill & Ted Excellent Adventure.

Film Back to the Future menggunakan take yang berbeda pada perjalanan waktu, yaitu bepergian kembali ke masa lalu akan menelurkan timeline-timeline baru. Meskipun Marty mempertemukan kembali orang tuanya pada akhir film pertama, ada perbedaan kecil ketika ia kembali ke tahun 1985. Di sequel berikutnya diceritakan berbagai timeline terbentuk. Ini mengacu pada apa yang dikenal sebagai model banyak dunia (many worlds model).

[​IMG]

Timeline-timeline yang terbentuk dalam film Back to the Future

Dalam teori kuantum, pengukuran objek kuantum mengarah ke hasil yang probabilistik. Tidak seperti yang terlihat dalam fisika Newton dengan sebab dan akibat yang deterministik, teori kuantum hanya dapat memberi kita kemungkinan hasil tertentu. Dalam upaya untuk membawa determinisme untuk pengukuran kuantum, Hugh Everett mengusulkan interprestasi “keadaan relatif” teori kuantum pada tahun 1957. Dalam interpretasi ini, semua kemungkinan hasil dari pengukuran kuantum tersedia, tetapi tindakan pengukuran menyebabkan hasil untuk terpisah dari satu sama lain . Pada dasarnya, pengukuran kuantum menyebabkan alam semesta untuk menjadi alam semesta alam semesta yang terpisah, masing-masing dengan hasil yang berbeda.

[​IMG]
Dalam model banyak dunia, apapun keluaran kuantum dari kucing schrodinger, mengarah ke kedua hasil.

Meskipun model Everett tidak sesederhana itu, gagasan bahwa peristiwa-peristiwa atau pilihan-pilihan dapat membagi alam semesta telah menjadi kiasan populer dalam fiksi ilmiah. Ide perjalanan waktu antara dunia-dunia paralel tidak terganggu dengan paradoks perjalanan waktu alam semesta tunggal, tetapi bergantung pada interpretasi longgar dari model yang belum terbukti.

Karena tantangan-tantangan dan paradoks-paradoks pada perjalanan mundur dalam waktu, kebanyakan fisikawan tidak berpikir bahwa perjalanan waktu itu mungkin. Semua masalah metafisik akan hilang jika mesin waktu bukanlah fisikal, dan dalam fisika biasanya jawaban yang paling sederhana adalah yang benar. Jadi mungkin kita harus fokus pada hal-hal yang, meskipun sepertinya tidak mungkin, namun pada prinsipnya mungkin secara fisik. Misalnya seperti … Timnas Indonesia memenangkan Piala Dunia.

Sumber

Artikel terkait :

One thought on “Teknologi Lorong Waktu Ungkap Masa Depan Lebih Sulit Dari Masa Lalu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s